Sabtu, 24 September 2022

SERUPA DENGAN DIA DALAM KEMATIAN-NYA

Penulis : Pnt. Leonardo Mangunsong
Editor : Ervinna Graceful

This image has an empty alt attribute; its file name is D1.png

Pembacaan Alkitab Hari ini : 

FILIPI 3:10-14

Bacalah Firman Tuhan di atas dan ulangi beberapa kali sampai saudara dapat memahami dan menangkap arti yang dikandungnya dan secara khusus hafalkanlah Filipi 3:10.

This image has an empty alt attribute; its file name is D2.png
  1. Apakah yang dirindukan dan diupayakan oleh Rasul Paulus dalam pengenalannya akan Tuhan?
  2. Menurut saudara apakah maksudnya menjadi serupa dengan Dia dalam kematian-Nya?
  3. Apakah tujuannya?
  4. Apakah yang diupayakan oleh Rasul Paulus agar kerinduan hatinya dalam pengenalan akan Tuhan dapat diwujudkan?
This image has an empty alt attribute; its file name is D3.png

Sebagai seorang pemimpin jemaat dan orang yang membawa pergerakan, maka Rasul Paulus memiliki tujuan yang sangat luar biasa yaitu ingin mengenal Tuhan dan kuasa kebangkitan-Nya juga mau menderita seperti Kristus juga pernah menderita bahkan sampai mati di kayu salib, sehingga Rasul Paulus pun ingin menjadi serupa dengan Kristus dalam kematian-Nya.

Tujuannya agar dia beroleh kebangkitan dari antara orang mati.

Untuk menjadi serupa dengan Kristus dalam kematian-Nya, maka diperlukan mati terhadap dosa dan kedagingan, mati terhadap keinginan dunia dan keinginan mata termasuk keinginan untuk mencintai diri sendiri atau mementingkan diri sendiri.

“Demikianlah hendaknya kamu memandangnya: bahwa kamu telah mati bagi dosa, tetapi kamu hidup bagi Allah dalam Kristus Yesus. Sebab itu hendaklah dosa jangan berkuasa lagi di dalam tubuhmu yang fana, supaya kamu jangan lagi menuruti keinginannya.” (Roma 6:11-12).

Hal ini perlu dihidupi setiap hari supaya kita membawa kehidupan Yesus dimanapun kita berada.

“Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami, supaya kehidupan Yesus juga menjadi nyata di dalam tubuh kami.” (II Korintus 4:10).

Dengan senantiasa hidup terus menerus serupa dengan Kristus dalam kematian-Nya,  maka kita semua akan mencapai kesatuan iman dan pengetahuan yang benar tentang Anak Allah, kedewasaan penuh, dan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus dan menggenapi Firman Tuhan dalam Efesus 1:23: “Jemaat yang adalah tubuh-Nya, yaitu kepenuhan Dia, yang memenuhi semua dan segala sesuatu” menjadi seperti Yesus.

Diskusikan dalam komunitas saudara bagaimana saudara mengupayakan kehidupan yang senantiasa serupa dengan Yesus dalam kematian-Nya!

Jumat, 23 September 2022

HIDUP OLEH IMAN DALAM ANAK ALLAH

Penulis : Pnt. Leonardo Mangunsong
Editor : Ervinna Graceful

This image has an empty alt attribute; its file name is D1.png

Pembacaan Alkitab Hari ini : 

GALATIA 2:19-21

Bacalah Firman Tuhan di atas dan ulangi beberapa kali sampai saudara dapat memahami dan menangkap arti yang dikandungnya dan secara khusus hafalkanlah Galatia 2:20.

This image has an empty alt attribute; its file name is D2.png
  1. Dalam kehidupan kita, apakah yang harus kita lakukan agar kita dapat hidup hanya untuk Tuhan?
  2. Siapakah yang hidup di dalam kita setelah hidup kita disalibkan?
  3. Hidup dengan bagaimanakah yang harus kita bangun agar Yesus selalu menjadi yang utama dalam kehidupan kita?
This image has an empty alt attribute; its file name is D3.png

Akibat kita mengalami kelahiran kembali maka kita harus memiliki pemahaman bahwa hidup kita tidak pernah sendiri lagi tetapi kita bersama dengan Yesus.

Agar Yesus menjadi yang terutama di dalam hidup kita, maka kita harus memiliki pandangan bahwa kita sudah mati bagi dosa dengan cara menyalibkan segala bentuk keinginan daging dalam hidup kita bersama dengan Kristus.

“Barangsiapa menjadi milik Kristus Yesus, ia telah menyalibkan daging dengan segala hawa nafsu dan keinginannya.” (Galatia 5:24).

“Karena kita tahu, bahwa manusia lama kita telah turut disalibkan, supaya tubuh dosa kita hilang kuasanya, agar jangan kita menghambakan diri lagi kepada dosa.” (Roma 6:6).

Bukti bahwa kita telah mati bagi dosa adalah bahwa hidup kita berjalan dengan iman dalam Anak Allah, bahkan di dalam terjemahan lain dikatakan berjalan dengan imannya anak Allah sehingga kebersatuan antara kita dan Kristus menyebabkan kita berjalan dalam kemenangan atas dosa serta hawa nafsunya.

Kehidupan Kristus nyata di dalam perkataan dan perbuatan kita bahkan dalam meresponi atau menanggulangi setiap peristiwa yang kita hadapi dalam kehidupan sehari-hari.

Bahkan iman yang kita miliki dalam Anak Allah menyebabkan kita dapat mengalahkan dunia ini.

“Sebab inilah kasih kepada Allah, yaitu, bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya. Perintah-perintah-Nya itu tidak berat, sebab semua yang lahir dari Allah, mengalahkan dunia. Dan inilah kemenangan yang mengalahkan dunia: iman kita. Siapakah yang mengalahkan dunia, selain dari pada dia yang percaya, bahwa Yesus adalah Anak Allah.” (I Yohanes 5:3-5).

Bersyukurlah karena kita memiliki imannya Anak Allah.

Diskusikan dalam komunitas saudara bagaimana saudara berjalan dalam kehidupan sehari-hari dengan iman di dalam Anak Allah!

Kamis, 22 September 2022

SAMPAI RUPA KRISTUS MENJADI NYATA

Penulis : Pnt. Leonardo Mangunsong
Editor : Ervinna Graceful

This image has an empty alt attribute; its file name is D1.png

Pembacaan Alkitab Hari ini : 

GALATIA 4:16-20

Bacalah Firman Tuhan di atas dan ulangi beberapa kali sampai saudara dapat memahami dan menangkap arti yang dikandungnya dan secara khusus hafalkanlah Galatia 4:19.

This image has an empty alt attribute; its file name is D2.png
  1. Apakah tujuan akhir bagi jemaat Galatia yang dibangun oleh Rasul Paulus?
  2. Ajaran apakah yang ada pada saat itu yang membuat jemaat Galatia dialihkan dari tujuan tersebut?
  3. Apakah yang dirasakan oleh Rasul Paulus agar rupa Kristus menjadi nyata bagi jemaat Galatia?
This image has an empty alt attribute; its file name is D3.png

Dalam membangun jemaat Galatia, Rasul Paulus memiliki tujuan agar mereka mengalami kepenuhan Kristus.

Namun dalam perjalanannya, Rasul Paulus mendapat tantangan dari orang-orang yang membawa Injil yang palsu yang menyebabkan mereka dapat disesatkan.

Hal ini yang membuat hubungan jemaat Galatia menjadi tidak harmonis dengan Rasul Paulus.

Ajaran tersebut adalah bahwa keselamatan yang mereka peroleh oleh karena iman kepada Yesus diganti dengan ketaatan kepada hukum Taurat sehingga Rasul Paulus harus merasa sakit bersalin agar rupa Kristus menjadi nyata dalam jemaat Galatia.

Maksudnya Paulus harus mendidik, mengajar kembali jemaat Galatia agar mereka kembali memahami bahwa keselamatan karena iman kepada Yesus Kristus sampai pribadi Yesus dicetak ulang dalam kehidupan jemaat Galatia.

Dalam situasi akhir zaman seperti saat ini, ada banyak ajaran-ajaran yang dapat kita saksikan melalui orang-orang yang kredibilitasnya tidak dapat dipertanggungjawabkan baik dari media sosial maupun dari mimbar-mimbar gereja yang motifnya adalah uang dan ketenaran.

Ajaran-ajaran tersebut dapat membingungkan bahkan menyesatkan kehidupan umat Tuhan.

Kita harus berhati-hati.

“Hati-hatilah, supaya jangan ada yang menawan kamu dengan filsafatnya yang kosong dan palsu menurut ajaran turun-temurun dan roh-roh dunia, tetapi tidak menurut Kristus.” (Kolose 2:8).

Seperti yang diajarkan oleh Rasul Paulus, seharusnya kebenaran yang diajarkan kepada jemaat haruslah semakin membawa mereka kepada kesempurnaan Kristus sehingga ajaran-ajaran yang tidak membawa jemaat kepada Kristus harus disingkirkan.

Diskusikanlah dalam komunitas saudara bagaimana saudara terhindar dari ajaran-ajaran sesat dan manusiawi sehingga saudara dapat terus mengalami keserupaan dengan Kristus!

Rabu, 21 September 2022

TERUS MENERUS DIPERBARUI

Penulis : Pnt. Leonardo Mangunsong
Editor : Ervinna Graceful

This image has an empty alt attribute; its file name is D1.png

Pembacaan Alkitab Hari ini : 

KOLOSE 3:10-13

Bacalah Firman Tuhan di atas dan ulangi beberapa kali sampai saudara dapat memahami dan menangkap arti yang dikandungnya dan secara khusus hafalkanlah Kolose 3:10.

This image has an empty alt attribute; its file name is D2.png
  1. Hal apakah yang telah kita kenakan agar terus menerus diperbarui?
  2. Apakah tujuan yang ingin dicapai?
  3. Sebutkanlah karakter yang dimiliki oleh orang percaya yang hidupnya sudah diperbarui dan memiliki gambar Kristus?
This image has an empty alt attribute; its file name is D3.png

Ketika kita mengalami kelahiran kembali dan percaya bahwa kematian Yesus berlaku dalam hidup kita maka manusia lama kita telah disalibkan.

“Demikianlah hendaknya kamu memandangnya: bahwa kamu telah mati bagi dosa, tetapi kamu hidup bagi Allah dalam Kristus Yesus.” (Roma 6:11).

Sehingga kita memiliki manusia yang baru yaitu benih Yesus Kristus.

Kita harus menanggalkan manusia lama tersebut dan mengenakan manusia baru dengan cara mengalami pembaruan dalam pikiran, perasaaan dan kehendak kita.

“Yaitu bahwa kamu, berhubung dengan kehidupan kamu yang dahulu, harus menanggalkan manusia lama, yang menemui kebinasaannya oleh nafsunya yang menyesatkan, supaya kamu dibarui di dalam roh dan pikiranmu, dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.” (Efesus 4:22-24).

Pembaruan dalam jiwa kita harus terus menerus terjadi sampai kita mengalami kepenuhan Kristus.

Salah satu cara kita mengalami pembaruan adalah dengan mengalami pekerjaan Firman Tuhan setiap hari melalui perenungan Firman Tuhan dan mendeklarasikan Firman Tuhan sampai Firman Tuhan tersebut mencetak ulang pikiran dan perasaan serta kehendak kita dari pikiran, perasaan dan kehendak yang salah yang kita bangun tidak seperti yang Tuhan Firmankan.

Butuh ketekunan, kegigihan dan kesetiaan agar manusia baru dalam hidup kita menjadi nampak, di antaranya dari kehidupan berdusta menjadi jujur, dari kehidupan pemarah menjadi pribadi yang ramah, pemalas menjadi orang yang rajin, hidup saling mengampuni, tidak hidup dalam pertikaian, fitnah dan segala bentuk kejahatan-kejahatan yang lainnya.

Akhirnya menjadi seperti Yesus.

Diskusikanlah dalam komunitas saudara bagaimana saudara mengalami proses terus menerus diperbarui sehingga memiliki pikiran Kristus!

Selasa, 20 September 2022

TIDAK MENCARI KEPENTINGAN SENDIRI

Penulis : Pdt. Saul Rudy Nikson
Editor : Ervinna Graceful

This image has an empty alt attribute; its file name is D1.png

Pembacaan Alkitab Hari ini : 

FILIPI 2:3-8

Bacalah Firman Tuhan di atas dan ulangi beberapa kali sampai saudara dapat memahami dan menangkap arti yang dikandungnya.

This image has an empty alt attribute; its file name is D2.png
  1. Apakah yang menjadi pikiran dan perasaan Tuhan Yesus?
  2. Apakah maksudnya Tuhan Yesus mengosongkan diri?
  3. Apakah saudara tidak mencari kepentingan diri sendiri seperti Tuhan Yesus?
This image has an empty alt attribute; its file name is D3.png

Saudara, anak Tuhan sering juga diberi sebutan duta besar dari Kristus (Ambasador for Christ). 

Dalam 2 Korintus 5:20 dikatakan : “Jadi kami ini adalah utusan-utusan Kristus”,  atau dalam KJV “Now then we are ambassadors for Christ”.

Duta besar atau secara resmi disebut Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh adalah pejabat diplomatik yang ditugaskan ke pemerintahan asing berdaulat, atau ke sebuah organisasi internasional, untuk bekerja sebagai pejabat mewakili negerinya (Wikipedia).

Jadi, seorang duta besar memiliki tugas mewakili negaranya.

Duta besar tidak boleh punya tujuan atau agenda pribadi.

Sebagai duta besar dari Tuhan Yesus (atau duta kerajaan Allah), kita semua ditugaskan di bumi ini untuk melaksanakan agenda kerajaan Allah yang mengutus kita.

Tidak boleh mengerjakan agenda pribadi atau kepentingan sendiri.

Tuhan Yesus sudah memberikan teladan yang luar biasa.

Tuhan Yesus adalah misionaris terjauh, dari surga turun ke bumi.

Sekalipun Tuhan Yesus 100% Allah, tetapi Dia rela mengosongkan diri-Nya, untuk hidup sebagai 100% manusia.

Dia taat 100% kepada kehendak Bapa, untuk mengorbankan diri-Nya sebagai pendamaian dunia yang berdosa.

Saudara, apakah masih punya agenda atau cita-cita pribadi?

Berdoalah supaya Tuhan menaruhkan agenda kerajaan Allah yang menjadi tugas saudara.

Dunia ini akan lenyap, digantikan bumi yang baru.

Kita ada di dunia yang sementara untuk tujuan Allah sebagai pengutus kita.

Sebelum kita Kembali ke tempat/ kerajaan yang mengutus kita di dunia, marilah kita fokus pada tugas yang diberikannya.

Renungkanlah, apakah kita sedang mengerjakan agenda kerajaan Allah atau agenda pribadi.

Senin, 19 September 2022

CIPTAAN BARU DALAM KRISTUS

Penulis : Pdt. Saul Rudy Nikson
Editor : Ervinna Graceful

This image has an empty alt attribute; its file name is D1.png

Pembacaan Alkitab Hari ini : 

2 KORINTUS 5:14-17

Bacalah Firman Tuhan di atas dan ulangi beberapa kali sampai saudara dapat memahami dan menangkap arti yang dikandungnya.

This image has an empty alt attribute; its file name is D2.png
  1. Apakah yang dimaksud dengan ciptaan baru?
  2. Bagaimana caranya menjadi ciptaan baru?
  3. Apakah ciptaan baru masih dapat jatuh dalam dosa?
This image has an empty alt attribute; its file name is D3.png

Saudara,  ketika seseorang percaya kepada Tuhan Yesus dan dilahirkan Kembali, maka dia menjadi ciptaan baru di hadapan Allah.

Memang tidak ada perubahan secara fisik, warna rambut, warna kulit, tinggi badan ataupun ciri-ciri fisik lainnya.

Sama sekali tidak ada yang berubah.

Menjadi ciptaan baru adalah mujizat terbesar yang kita alami, saat itu kita diberi roh yang baru, dan Roh kudus mendiaminya.

Roh saudara dan Roh kudus bersaksi bahwa saudara adalah anak Allah.

“Roh itu bersaksi bersama-sama dengan roh kita, bahwa kita adalah anak-anak Allah” Roma 8:16.

Sebelum menjadi ciptaan baru, kita terpisah dari Allah.

Dosa memisahkan kita dari Allah.

Kita tidak punya harapan, karena akhir kehidupan adalah maut.

Namun kita diperdamaikan oleh  kematian Tuhan Yesus di kayu salib, supaya kita berkenan dan layak di hadapan Allah.

Menjadi ciptaan baru, kita memiliki hubungan yang  baru dengan Allah; menjadi anak terkasih Allah.

Menjadi ciptaan baru terjadi secara roh. Namun kita masih tinggal di dalam tubuh yang akan binasa dan kecenderungannya adalah untuk berdosa.

Menjadi ciptaan baru tidak kebal dosa.

Kita harus mengalahkan dosa dengan terus hidup dipimpin Roh Kudus.

Roh Kudus memberikan kita kemampuan untuk menang terhadap dosa.

Dahulu kita tidak mungkin mengalahkan dosa, sekarang sebagai ciptaan baru, kita pasti menang melawan dosa.

Menjadi ciptaan baru, kita diberikan hati dan roh yang baru, Yehezkiel 36:26 : “Kamu akan Kuberikan hati yang baru, dan roh yang baru di dalam batinmu dan Aku akan menjauhkan dari tubuhmu hati yang keras dan Kuberikan kepadamu hati yang taat.”

Sebagai ciptaan baru, kita diberikan kemampuan untuk menghidupi firman Tuhan.

Diskusikan dengan rekan-rekan PA, bagaimana supaya mengalami hidup yang berkemenangan.